Parenting 101 : No Comparing.

by - Sunday, March 06, 2016

Ngga ada satu pun individu di dunia ini yang mau dibanding-bandingkan dengan individu lain. Begitu pula anak-anak. Saya ingat dahulu ibu saya sering membandingkan saya dengan anak tetangga. Ibu saya bilang, tuh anaknya Bu Blabla si Nyonyo rajin banget deh, tiap sore rajin nyapu halaman, kamu dong kaya gitu. Atau ini juga sering, si Dungdung itu tiap pagi suka ke pasar belanja sayur tuh, atau si Ngikngik suka begini atau si Tungting sering begitu. Sebel? pasti. Efeknya ke saya? Saya makin malessss dan ngga minat untuk ngelakuin apa yang ibu saya bilang soal perbandingannya ke anak-anak tetangga. Padahal, dibandingkan anak tetangga tadi yang rajin nyapu halaman, rajin ini, rajin itu, saya ngga segitu buruknya kok. Jaman SD saya langganan beasiswa. Dari kelas 1 SD saya selalu peringkat pertama. Tiap caturwulan baru nama saya selalu dipanggil saat upacara bendera untuk terima beasiswa ((CATURWULAN)) bisa ketebak kan saya SD tahun berapa itu sistemnya masih caturwulan bukan semester HAHAHA. akoh sudah tua, hiks

Saya bukan anak yang prestasi sekolahnya jelek, dari SD sampai SMA saya ngga pernah kesulitan untuk cari sekolah. Ngga harus dagdigdug ngga dapet sekolah, karena nilai ujian akhir saya selalu diatas rata-rata dan selalu memenuhi syarat untuk masuk sekolah manapun (Alhamdulillah, ya). Kecermerlangan saya agak terkikis waktu SMA sih. Jaman itu rasanya 'jahiliyah' sekali, banyak maennya. Tapi, saya bersyukur sekali masih bisa lulus SPMB dan dapet universitas negeri jadi kuliah ngga mahal-mahal banget (Alhamdulillah lagi, ya).

Saya bukannya mau bragging saya dulu pinter banget atau gimana, cuma kadang saya merasa hasil positif yang saya dapatkan seperti 'tertutup' sama saya yang males nyapu halaman, atau yang nyuci piring harus disuruh-suruh, ngga seperti anaknya Bu Blabla atau Bu Nyetnyet yang rajin banget itu.
Saya ngerti mungkin ibu saya pengen saya juga bantu-bantu beberes rumah, karena ibu dan bapak saya bekerja dan waktu itu udah ngga pake PRT lagi. Tapi sikap ibu saya yang suka ngebandingin-bandingin saya dengan anak tetangga even cuma soal nyapu halaman, bikin saya ilfil duluan.

Ilustrasi bayi miring ke kanan,
diperagakan oleh Aidan, 4 bulan.
Karena terasa sangat tidak enak itulah, saya ngga mau lakukan itu ke anak saya. Tiap saya--kadang tanpa sadar--ngebandingin anak saya dengan anak temen, langsung saya buang jauh pikiran begitu.
Misalnya, ada anak temen yang seumur dengan Aidan, di foto kepalanya tegak 90 derajat, pernah lho dalem hati saya ngerasa 'kok anak gue belom begitu ya'. Pernah juga lihat posting foto orang bayinya sebulan lebih muda dari Aidan, tapi udah bisa miring kanan dan kiri--meanwhile Aidan belom bisa waktu itu. Atau soal berat badan, Aidan termasuk yang naik susah waktu bulan pertama, saya juga pernah bandingin dia sama bayi lain. Saya ngerasa kok kemarenan itu jahat banget, ngebandingin Aidan dengan anak lain. Padahal tiap anak itu spesial dan pencapaian milestones tiap anak juga berbeda. Selama perkembangan anak tidak terlalu jauh dari milestones yang seharusnya--sesuai usia--menurut saya tidak usah terlalu khawatir ya. Sekarang saya menikmati tiap kebisaan baru yang dilakukan Aidan. Seru banget liat bayi ini, minggu lalu dia belom begini, minggu ini udah banyak tingkah hahaha~

Kesimpulan soal pengalaman saya dengan ibu saya, dan saya dengan anak adalah semoga kedepannya saya ngga terlalu menuntut anak bisa ini itu dan ngelakuin ini itu. Pengennya ngga memaksa tapi mengarahkan in a good way, mendiskusikan gimana mau saya sebagai orangtua dan gimana maunya dia. Ngga memandang dia sebagai anak aja, tapi juga sebagai individu, as a person, yang sejajar seperti saya, yang punya pendapat dan perasaan. But, still put some respect to each other. Susah? Iya sih, tapi layak dicoba.

Oiya, kalo sebagai anak saya sebel dibanding-bandingkan, sebagai ibu ternyata jauh lebih nyebelin rasanya yaa. Saya belom pernah mengalami yang segitu bikin gondok sih. Menurut saya ngga ada ibu yang buruk--kecuali dia menelantarkan anaknya. Ya emang saya baru empat bulan jadi ibu, tapi saya udah rasain capeknya kurang tidur, senewen sendiri, pengen marah tapi sama siapa, udah ngga boleh egois lagi, there's a little human attached to me like...forever! Dulu saya pernah menganggap 'buruk' ibu-ibu yang pake suster ngurusin anaknya kemana-mana. Kok gitu sih, ngga mau urus anak sendiri. Sekarang? Oh please, if I could hire a babysitter just to carry my son for a while, I WOULD! hahhahaha, buat ngegendong aja, supaya saya bisa mandi, makan, dan beberes dengan tenang.

Jadi apa? Tolong jangan bandingkan ibu ini buruk cuma karena ngga kasih ASI, atau ibu itu bekerja dan anaknya dititipin, Ternyata kalo belum jadi ibu, yaaa belum tau rasanya. Semua ibu punya perjuangan masing-masing, beneran kita ngga tau apa yang mereka rasakan. Saya rasa tiap ibu udah merasa cukup dengan lelahnya ngurus anak. Ngga usah ditambahin dengan label 'ibu baik atau buruk'. Mari kita semangat jadi orang tua impian anak-anak kita!

You May Also Like

0 comments