Cerita lahiran

by - Wednesday, December 09, 2015

9 November 2015 adalah hari bersejarah buat saya. Alhamdulillah setelah 39 minggu mengandung yang syukur banget tanpa kendala berarti, saya melahirkan putra pertama dengan selamat sentosa sehat tanpa kurang satu apapun melalui persalinan normal.
Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah…
Pengalaman pertama melahirkan, sungguh nikmat sekali rasanya.. 

Jadi, dimulai dari tengah malem jam 2, saya terbangun karena ngerasa kasur kok basah kaya diompolin. Waktu itu udah kepikiran jangan-jangan ketuban sih, trus saya langsung ke kamar mandi dengan niat bersih2 dan ganti celana. Di kamar mandi, ternyata makin deras lah itu air keluar, mulai degdegan dan yakin banget emang ketuban, soalnya emang ga bisa ditahan. Beres dari kamar mandi, saya ganti baju dan celana kemudian…tidur lagi. 
Hahhaaha, baruuu aja saya nidurin kepala dan merem, itu air merembes lagi dan lebih banyak, langsung deh saya bangunin juragan dan bilang kalo ketuban bocor. Ngga tau ya, saya degdegan tapi tuh berasa nyantai. Saya sempet liat kalender dan membatin, oh tanggal 9, berarti ulang tahun si bocah sekarang. Karena yakin pasti lahir hari itu, wong ketuban udah pecah berarti kurang dari 24 jam harus lahir. Juragan sempet panik dan Saya langsung bangunin ibu dan bapak saya yang tidur di lantai bawah. Karena pengen ditemenin nyokap, saya minta beliau untuk ikut ke RS juga. Di kamar nyokap ketuban  merembes lagi, kali ini lebih banyak. Inget adegan sinetron murah, yang orang mau ngelahirin ada air mengalir di kakinya trus si orangnya kesakitan gitu di lantai? Iya, saya persis kaya gitu. Tapi saya ga pake sakit-sakitan. Saya malah maen hape browsing, meyakinkan diri ciri2 ketuban pecah. Padahal jelas2 itu air ketuban ngalir sampe bikin genangan di lantai.

Mana ibu saya rempong ya, sebelom ke RS masih sempet cuci muka sikat gigi dan lain lain, padahal anaknya udah tergelapar (?) karena kalo berdiri ketuban yang ngalir makin banyak. Jam 3 kurang, sampailah kita di RS Hermina Bekasi. Saya langsung dibawa ke ruang bersalin, disuruh ganti baju—oya, itu baju saya udah basah sebasah-basahnya—dan saya disuruh tiduran ga boleh bangun sama sekali. Waktu ditanya bidan, ada kontraksi atau ngga, saya bilang ngga. Karena emang ngga ngerasa apa-apa. Dicek pun ngga ada pembukaan sama sekali. Nah lhoooo. Setelah dikonsultasikan dengan dokter, bidan bilang saya harus induksi karena ketuban udah banyak yg keluar takut di rahim si bayi kenapa2.

Jam 7 pagi, saya diinduksi dengan obat yang dimasukkan ke rahim. Oiya, sebelumnya saya diberi antibiotik melalui infus. Jadi rencananya, 6 jam setelah induksi pertama ini akan dicek apakah pembukaan bertambah, kalo ngga yaa induksi lagi. Errrr…

Selama jeda menunggu 6 jam itu saya bak sapi gelonggongan. Gimana ngga, saya disuruh makan apapun sama ibu saya. Karena kalo udah kontraksi teratur pasti udah ga bisa makan karena nahan sakit. Jadilah saya makan apa aja yang disediain. Intinya menabung tenaga buat lahiran. Dan disela-sela itu, mulailah terasa itu yang namanya sinyal cinta dari si bayi alias kontraksi.

Jam 1 siang, bidan ngecek lagi dan saya udah pembukaan 2. Oke, masih pembukaan 2. Rasanya begitu toh, iya bener kata temen2 yang udah pernah lahiran. Sakitnya kaya menstruasi hari pertama, tapi yang ini masih bisa saya tahan. Saya masih bisa makan dan becanda sama suami, bahkan ada beberapa sodara dateng berkunjung.

Sekitar jam 2 siang, barulah berasa itu gelombang cinta yang rasanya makin kuat dan makin sering. Saya bingung gimana deskripsiinnya. Intinya ya, sakiiiiiiit banget ya Allah. Saya pegang dan remas apapun disekitar saya. Ibu mertua yang di deket saya pun sampe saya cubit2. Suami pun saya pukul2, saya Cuma bisa istigfar dan dzikir. Pokoknya yah, saat itu mah mikirnya kalo saya meninggal, saya ikhlas huhuhu.

Ada satu titik dimana saya udah nyerah, pokonya kalo pas dicek masih pembukaan kecil misal dibawah 6, saya mau cesar aja. Beneran udah ngga kuat. Saat bidan dateng dan ngecek, ternyata udah bukaan 8 aja dong, pemirsa! 
Trus ya, ruangan saya tiba-tiba dipenuhin banyak orang. Dokter obgyn yang membantu persalinan saya juga udah stand by. Tiba-tiba suasana jadi rame banget, semua orang udah siap di posisinya. Kontraksi makin sakit (banget!) dan frekuensinya makin sering, sering banget malah ga sampe 3 menit. Dokter udah ngasi instruksi untuk ngga ngeden dulu, duh padahal saya udah ga tahan. Diantara sakit itu, untungnya saya masi bisa ngikutin instruksi dokter untuk ambil napas pendek. Lumayan ngebantu sih yaa 0,0008 % lah ngebantunya

Akhirnya setelah 2 kali ngeden, lahirlah putra kecil kami. Subhanallah rasanya, semua sakit dan drama tadi ilang gitu aja. Alhamdulillah saya sempet IMD selama satu jam. Takjub rasanya liat bayi sekecil itu, dan pinter sekali dia udah bisa nyari puting susu saya, walaupun ga langsung menyusui karena ASI saya belum keluar saat itu. Dan ternyata ya, jahitan lahir ini lebih sakit. Saya sampe takut untuk buang air huhuhu.

Anyway, please meet Aidan Asher Alfatan!


Sedikit cerita, nama Aidan ini diambil dari aktor ini. Hahahaha. 
pic source : google image


pic source : google image

Aktor asal Irlandia, Aidan Turner, doi  main di film The Hobbit yang berperan sebagai Kili. Saya suka aja sama dia, ganteng soalnya (yaelah…). ‘Asher’ diambil karena dia lahir di waktu Ashar. Dan ‘Alfatan’ singkatan dari Anak Lelakinya Fachri dan Intan huahahhaha.

Selamat datang Aidan, it’s pleasure to finally meet the person who kicked my belly pretty hard for the last couple of months. May we be a best friend forever and ever and ever! We love you!

Last but not least, terima kasih banyak untuk bapaknya Aidan. Terima kasih karena mau jadi suami siaga. Terima kasih untuk segala pengorbanannya.  Saya ngga bisa bales dengan apapun, biar Allah yang bales semua. insya Allah saya akan jadi istri dan ibu sebaik yang saya bisa *mewek* I love you to the Pluto and back! 
best daddy ever! 

You May Also Like

0 comments