by - Tuesday, January 15, 2013

kadang gue suka merasa sentimen kalo ada yang menyinggung sekarang tuh udah 2013. berarti di akhir tahun ini, angkatan lahir 1988 umurnya udah 25 tahun ajah. mau diperhalus jadi seperempat abad juga, teteup aje rasanya 25 (ya, menurut loe?). dulu waktu gue Sma, pokonya saat usia belasan, menurut gue umur 25 tuh kayanya dewasa (baca : tua) banget. umur yang rasanya loe udah beralih ke sebuah tingkat kehidupan yang jauh lebih kompleks (dan emang iya). bukan ga ada seneng-senengnya, tapi rasanya 'bersenang-senang' pun udah harus di-set ulang, kapan waktunya hepi-hepi, kapan waktunya serius, intinya udah ribet.

sebenernya gue mau bahas gini--jadi itu tadi ceritanya paragraf pembuka. gw punya temen, udah lama sih ga ketemu, cuma kontak via twitter ajah itupun ga intense. dan umurnya kurang lebih sama dengan gue. nah, si cewek ini tuh, fans beraaaaaat musik Korea. hampir setiap tweetnya, bahkan SEMUA tweetnya dalam sehari bisa kali cuma ngebahas artis-artis Korea demenan dia, yang gue aja bingung gimane cara nyebut namanya. duh, if I could be so judgemental, pengen banget rasanya gue bilang langsung ke dia, "get a REAL life, nyeeet! you're too busy minding of somebody's life (artis-artis Korea tadi). who don't even know you exist!" eh, gue bakal bilang gitu kalo gue sahabat dekeett dia mungkin. kenapa ga gue unfollow aja? ga sih, unfollow itu udah tahap gue ga nganggep dia lagi kan? ah ribet emang aturan dunia maya sekarang yaa.

intinya, di umur yang 'middle 20-ish' ini, gue pribadi merasa udah ga cocok untuk nge-fans sampe cenderung fanatik pada sebuah band/grup musik/penyanyi dsb. iya ga? ngga juga untuk sebagian orang ya? masih nge-fans pasti, tapi kalo sampe fanatik, trus kehidupan loe rasanya cuma ngurusin artis-artis idola loe, buat gue udah ga pantes. itu tadi kalo gue 'judgemental' berdasarkan twitter temen gue yaaa. semoga kehidupan nyatanya ga seperti itu.

menurut gue, masa-masa untuk jadi 'fanatik' sama seorang artis/penyanyi itu udah terjadi di umur belasan pas SMP-SMA. misalnya, dulu pas SD gue fans beraaaaat The Moffats, semua hal tentang mereka adalah prioritas gue. ngumpulin berbagai macem berita mereka dari majalah, koleksi poster, pokonya apapun tentang The Moffatts. pas SMP, gue fans berat The Strokes. sama juga tuh kelakuan begitu, ngumpulin semua tentang mereka. waktu SMA, lagi doyan sama Good Charlotte, bahkan gue pernah kirim surat ke mereka via pos ke Amrik sanah! gatau gimana nasibnya, wong sampe sekarang udah ga ngikutin itu band lagi. kalo sekarang, gue nge-fans dengan banyak band juga koq. masih suka The Strokes, Oasis, Arctic Monkeys, dan banyak lagii. tapi posisi gue sekarang cuma jadi penikmat, ga lebih. cari berita mereka seadanya, kalo jodoh yaa semoga bisa nonton konser mereka (AAMIIIIN!).

kesimpulannya, gue ga mau ngurusin hidup orang lain (baca : temen gue tadi) ini sih refleksi diri aja. berasaa banget gue udah 'tua', dan kadang ada lho hal-hal yang harus 'disingkirkan' supaya beban pikiran ga nambah (jieh...banyak pikiran si Intan). kalo hal ga penting macem si artis idola A kawin sama si artis B yang kita benci, bukan berarti harus jadi 'pikiran' kita donk?
segini aja deh, selamat menikmati umur 25 untuk temen-temen se-angkatan! selamat merasa tua dan selamatkan diri dari hal-hal ga penting! :D

You May Also Like

0 comments