Motherhood 101

by - Monday, February 01, 2016

Tiga minggu pertama kelahiran Aidan adalah waktu terberat yang pernah saya rasakan seumur hidup saya. Berbagai penyesuaian diri dan adaptasi sebagai ibu ternyata bukan hal yang mudah sama sekali. Kalo inget drama percintaan jaman remaja dulu *halah* ngejar gebetan, berantem sama sahabat sendiri gara-gara cowok, perang dingin sama senior di kampus, ternyata ga ada apa2nya dibanding dengan drama menjadi ibu baru.

Belom reda sakitnya jahitan persalinan, saya harus masuk lagi ke fase menyusui dan ga segampang itu! Menyusui bukan cuma perkara buka beha terus anaknya minum susu. Ini jauuuuh lebih susah dari bayangan saya. Semua teori yang saya pelajari selama hamil, ga ada bekasnya ketika dihadapkan dengan prakteknya langsung. Minggu pertama jadi ibu, saya beneran clueless. Ngga ngerti harus diapain ini anak. Proses menyusui pun bener2 bikin lelah dan frustasi. Saya sempat mengalami puting lecet yang ampuuun deh ini lebih sakit dari sakit gigi bahkan rasanya lebih nyeri dibandingkan ngelahirin itu sendiri. Tiap menyusui saya harus nahan sakit karena lecet tadi bahkan sampe nangis.

Tiap malam saya seperti digebukin dan badan saya terasa remuk. Beberapa hari pertama saya bisa terbangun sepanjang malam karena anak ini nangis terus. Pernah saya sampe ngerasa 'tawar' dan bodo amat. Terserah itu bayi mau nangis semaleman atau gimana, saya ga mau tau *jahat yaa*
Walau pun suami ikut nginep di rumah sakit dan tidur di kamar saya, tapi kok ngga ngaruh yaaa. Saya sempet sebel pengen ngelempar baskom ke suami karena dia bisa tidur pules les les, sementara saya harus berjibaku menenangkan si bayi. Mungkin juga suster2 di Hermina Bekasi kesel sama saya, karena ngangkat bayi dari tempat tidur aja saya mesti nge-bell mereka. huhahahhaha

Hari ke-3, saya dihadapkan lagi pada kenyataan kalo bilirubin Aidan tinggi. Waktu itu sampe 14, di atas normal dan harus di-fototerapi. Sedih banget padahal hari itu harusnya sudah bisa pulang. Karena masih panik, saya putuskan untuk memperpanjang masa inap saya di Hermina. Selain harus nyusuin Aidan, saya ngerasa di RS banyak suster yg bantuin. Ditambah makanan di sini enak-enak. Duh, beneran deh, saya merasa keenakan nginep di Hermina. Dari sarapan, snack sampe makan malem beneran enakkk semua. Roti biasa yg kaya di warung2 aja rasanya enak banget dan ini juga approved by suami. Mungkin karena ini bukan menu orang sakit yaa. Plus saya juga ga ada diet khusus jadi apapun saya makan.

Jadilah saya nginep di RS sampe satu minggu. Hari ke-7, Aidan dibolehkan pulang, dengan bilirubin belum normal waktu itu masih 12,8 tubuhnya pun masih terlihat sangat kuning (angka normal bilirubin itu dibawah 10) dan dijadwalkan kontrol 3 hari lagi. Saya juga ngerasa udah kelamaan di RS dan pengen perawatan di rumah. Berdasarkan diagnosis, penyebab bilirubin Aidan tinggi adalah inkompabilitas AOBseperti ibu-ibu baru pada umumnya, saya tentu panik dengan bilirubin tinggi ini. Mana kata DSAnya Aidan, kuning karena beda golongan darah ini bisa lebih lama daripada kuning fisiologis yang lebih 'normal' (artinya memang bayi kuning karena kerja hati belum sempurna, bukan patologis--seperti golongan darah tadi). 

Di rumah saya usahakan ngikutin saran orang-orang, yaitu dijemur. karena kuning pada newborn ini obatnya emang dijemur dan minum ASI sebanyak mungkin. Oya, alhamdulillah ASI saya lancar, mungkin karena saya sih percaya diri aja dan selalu afirmasi positif soal ASI ini. Lecet pada puting saya pun berkurang  walau kadang masih nyeri saat menyusui, tapi jauh lebih baik dibanding awal2 kemaren. 


 Newborn baby itu kan lebih banyak tidur ya, jadi kegiatan menyusui ini lumayan peer juga. Saya harus bangunin Aidan tiap 2 jam, kalo malem saya pasang alarm biar bisa nyusuin dia. Kadang juga saya bangunin tiap 4 jam, karena saya pengen tidur lamaan dikit *dikeplak*.

Masuk minggu ke-2, Aidan masih kuning aja. Saya berusaha tenang dan menganggap ini masi normal karena kan dia baru beradaptasi sama dunia luar. Sampai pada test lab selanjutnya, ternyata bilirubin Aidan naik ke angka 16.30. Haduuhhh, dunia kaya mau runtuh *ga lebay kok* mata saya udah berair, ga tahan pengen nangis sejadi-jadinya. Emang sih, seluruh tubuhnya kuning sampe ke mata dan lidah. Badannya juga lemes kaya ga ada tenaganya. DSA-nya langsung nyuruh rawat inap untuk fototerapi. Karena ngga memungkinkan untuk nginep di RS, maka selanjutnya saya harus mompa ASI dan dikirim maksimal 3 jam sekali. Karena fototerapi akan membuat bayi cepet haus, maka ASI yang dibutuhkan bisa lebih banyak dari yg seharusnya. 

Rasanya itu hari-hari paling berat buat saya. tiap hari kerjaan saya hanya mompa ASI, trus makan, mompa lagi. Kalo siang sampe sore, saya ikut nganterin ASI ke rumah sakit. Yang malem ke pagi, bapaknya aja. Tiap liat Aidan di-fototerapi, badan saya lemes rasanya. Dia nampak ngga betah klo matanya harus ditutup begitu. 
Lima hari dirawat, Aidan pulang dengan bilirubin 11, 4. Alhamdulillah, udah normal palingan disuruh jemur dan minum ASI aja. 

Ternyata cobaan beratnya dimulai dari siniiii, pemirsa!

Karena masih tinggal sama nyokap, urusan mandiin bayi dipegang nyokap (Hamdalah!). Saya nyusuin tiap 2 jam sekali. Jaitan persalinan masi berasa cenat-cenutnya.Setelah satu minggu di rumah, saya ngerasa kok si bayi nampak kurus aja. Waktu itu udah mikir ini anak ngga nambah apa ya beratnya Dan bener aja dong! Kontrol ke RS, pas ditimbang berat Aidan belom nambah sama sekali. Malahan turun. Jadi dalam 2 minggu ini, beratnya ga nambah. DSAnya bilang Aidan kena Tongue Tie. Sebelnya, DSA waktu itu malah nyaranin kasih sufor aja. Saya ngga anti sufor ya, cuma saya ngerasa ASI saya cukup banget nget nget. Jadi resep sufor itu buat saya opsi terakhir. Atas saran temen, saya minta second opinion ke dokter lain. JAdilah saya dan suami menemui DSA yang juga konsuler laktasi di Hermina Bekasi. 

Dan kata DSA kedua : iya, Aidan emang positif tongue tie. Duh, saya merasa kok ini ngga abis2, baru aja saya seneng bilirubin dia turun dan normal, sekarang tongue tie apalah ini. Dokter yang ini minta observasi dulu, ngga harus tindakan insisi. Posisi menyusui saya dibetulin, perlekatan bayi juga dibenerin. Satu minggu kemudian saya disuruh balik.

Dan coba yaaaa ibu-ibu bikin anak gemuk itu sungguh perjuangan sekali. Saya ngga tau harus gimana ceritanya. pokoknya hampir tiap malem saya bisa nangis sendirian karena capek. Ngerasa sendiri karena tengah malem saya harus bangun menenangkan bayi nangis. Mau minta bantuin orang lain, tapi anaknya kan nyusu dari saya. 
Saya juga nyoba ngasi ASI perah tapi anaknya susah minum lewat cupfeeder atau sendok. Dan saya masi keukeuh untuk ngga ngasi Aidan dot. Jadilah ASIP saya kebuang gitu aja. hiks.

Satu minggu berlalu...
berat Aidan naik, 400 gram lebih! DSAnya sampe nyuruh timbang ulang hahaha. Jadilah tongue tie ini diobservasi lagi. Minggu depan disuruh balik lagi untuk lihat apakah kenaikannya signifikan. Alhamdulillah, minggu-minggu selanjutnya berat Aidan naik terus. Dalam sebulan naik sekitar 1 kg. Duh, rasanya saya bahagia banget. Hari-hari berat sampe ngga tidur rasanya terbayarkan. Beneran saya rela remuk redam asal, anak sehat tumbuh kembangnya. 

Sekarang Aidan udah 11 minggu, beratnya udah 6 kg! Anaknya udah mulai ketawa dan senyum-senyum kalo diajak ngobrol. Pokoknya ya ibu-ibu, jangan khawatir dulu klo anak kena Tongue tie, selama tidak mengganggu proses menyusui, dalam arti berat anak naik dan ibu tidak merasa sakit, kayanya ngga mesti ada tindakan insisi. Kalo kata DSA Aidan, dampak tongue tie ini bisa jadi cadel, tapi soal pinter ngomong atau ngga itu tergantung perkembangan otak. Lagian emaknya Aidan juga cadel, dan teteup sehat :))

Aidan, 11w, cihuy udah bisa bergaya liat kamera


You May Also Like

0 comments